Balada Mama Balabala

Archive for the ‘Uncategorized’ Category

5 Februari 2019

Selamat tahun baru Imlek, tahunnya shio Babi. Selamat ulang tahun yang kedua, Ciara Alexa Santoso. Seru memang ultah Ciacia kali ini. Perayaannya 2 kali masing2 di rumah kakek neneknya. Kami sebagai orang tua ga siapin apa2. Menjelang Imlek, kerjaan bertambah luar biasa. Harapan kami cuma supaya bisa ngelewatin hari tersebut dengan baik. Karena kami tahu hari itu pasti akan cape sekali.

Di hari yg harusnya bahagia buat Ciara itu, ternyata ketidaktaatan dia malah menjadi-jadi. Seharian sering banget ga mau dengerin apa yg orang tuanya bilang. Sampe di kedua rumah kakek neneknya, malah diawali dg tangisan karena kami berdua memarahi dia.

Apa ini yg dinamakan Terrible Two? Bener2 yah, hari dimana kami harusnya bersyukur buat kehadiran Ciacia sejak dia lahir, lucunya malah membuat kami mengurut dada berpikir mengapa anak ini hadir ke dunia. Hahaha.

Ketika pulang ke rumah, sebelum tidur kami masi sempat merilekskan diri bersama Ciacia. Mood dia uda bagus. Kamipun jg sudah terlalu lelah untuk drama berikutnya. Bersyukur hari itu berakhir dg damai.

Kadang kalo Ciacia lagi kumat sampe bikin saya sedih, saya sering tiba2 keinget perkataan Ko Nael di BIKK. Menjadi orang tua itu berarti semakin mengenal hati Bapa. Sedihhhh banget rasanya ya. Begini ya rasanya. 😭 Pernah suatu kali saya dan suami marah luar biasa sampai Ciacia nangis sesenggukan dan terbata2 bilang: Ciacia sedih, Mama. Mama marahin Ciacia. 😭😒

Kami belajar betapa pedihnya harga ketidaktaatan. Ada keterpisahan yg membuat hati kedua pihak hancur. Kami juga sadar kami harus berjalan dg seimbang antara kelemahlembutan dan disiplin. Ketegasan dan fleksibilitas. Semua harus seimbang dan harmonis berjalan di atas papan parenting ini. Dan semuanya harus muncul dari hati yang mengasihi Allah dan sesama. Sangat kompleks bagi kami manusia yg lemah ini. Dua tahun ini, jangan2 Ciacia yg lebih β€œmengajarkan” banyak hal ketimbang kami. The days are long, yet the years feels so short. Kiranya Tuhan yang memampukan kami menjalani tahun2 ke depan menjadi orang tua yg lebih baik lagi.

Advertisements

29 Oktober 2018

Kemarin Sabtu Ciara sempat sakit flu. Klop banget pake demam. Pastinya mampet banget idung sampe susah nafas kalo tidur. Tidur susah nyenyak. Nyusu ga berhenti. Capenya ga usa dibahas. Muantep capenya.

Malam2 pas Cia2 akhirnya berhasil tidur, saya sempat teringat anak sahabat saya. Lahir ke dunia lebih cepat dari yang seharusnya. Akhirnya tumbuh kembang jadi lebih lambat dari yang seharusnya. Padahal saya rasanya mau nangis banget jagain Cia2 hari itu. Hampir mau nangis bombay. Ga jadi. Teriak dalam ati aja bilang ke Tuhan kalo saya cape. Tapi ingat anak teman, termenunglah saya. Apa rasanya ya jadi dia? Tiap minggu harus ke terapis untuk kontrol. Hampir 1 bulan pertama sebagai ibu dihabiskan dalam ruangan dingin bernama NICU. Segini aja saya uda ngerasa sedih liat anak sakit. Cape rasanya ngerawat Cia2. Saya ga akan bisa mendalami beratnya pengalaman teman saya. Pasti berat.

Malam itu saya menyerahkan empati terdalam saya dalam doa ke Tuhan. Kiranya kekuatan Tuhan nyata terus dalam hidup mereka. Malam itu saya juga belajar untuk melihat sesuatu dari kacamata syukur. Cia2 sehat bukan memang “dari sananya” tapi “dariNya semata”. Sakit sehat semua dalam kendali dan rencana kebaikan Tuhan. Syukur, syukur, syukur. Tuhan adalah Sang Pemelihara. Ketika sehat, harus selalu ingat untuk bilang Thank You ke Tuhan. Ketika sakit, belajar untuk tetap berharap dan berserah kepada Sang Tabib Agung.

Malam itu saya ajak Cia2 berdoa minta kesembuhan. Semoga dia terus ingat pelajaran ini. Semoga dia terus belajar untuk merendahkan diri datang ke Tuhan, membawa pergumulan dan kelemahan dirinya.

1 Oktober 2018

Anaknya kadang lagi manis. Lagi asik2 kerja sambil duduk, dia bisa bilang: Hai, Mama. Peluk. Ai lafiu (I love you).

Ya orang tua mana ya yang ga lumer kalo lagi sibuk tiba2 diginiin anaknya. Pasti saya berhenti dulu lalu merespon kedatangan dia dg pelukan. Di satu sisi, kesibukan pekerjaan bisa saja membuat respon saya menjadi tumpul terhadap tindakan Ciacia. Kalo kebablasan tumpul, pasti pas Ciacia beranjak dewasa makin ilang deh momen manis seperti ini. Semoga saya dan Chrys selalu peka untuk mendengar dan merespon bahasa kasih Ciacia. Setiap hari belajar membangun jembatan kepercayaan menuju hati Ciacia sambil membawa nilai-nilai kebenaran Tuhan untuk ditanam disana.

Ai lafiu too, Ciacia 😘

17 September 2018

Pernah ga sih gemes kalo main sesuatu terus kita ga bisa? Pernah ga kalo kita ga bisa main terus kita banting atau lempar mainan itu? Mungkin pas kita uda gede kita ga segitu lebaynya. Tapi biasanya anak kecil ternyata bisa segitu lebaynya. Mungkin karena emosi dia masih “mentah” banget. Karena dia masih belum bisa kendaliin emosi sendiri. Ciacia belakangan begitu kalo main. Kalo ga bisa, dia bisa teriak2 sendiri sambil awur-awurin mainannya. Lempar-lemparin mainannya. Frustrasi. Malah pernah nangis ga berhenti.

Awalnya saya bingung. Tapi pelan2 saya dan suami bilang ke dia: “Gak apa-apa, Ciacia. Kan bisa coba lagi. Ga usah marah-marah. It’s ok.” Mulanya ngomong begini sering ga mempan. Lama2 saya sendiri juga ajarin dia untuk bilang seperti ini kalo lagi frustrasi: “Ciacia, kalo kamu ga bisa bilang sama Mama: tolong bantuin, Mama”. Berulang2 kami ajarkan dia untuk bisa bicara seperti itu di depan kami kalo dia lagi frustrasi. Sampai suatu saat ketika dia main Lego2an dan frustrasi karena gak bisa masang di depan saya. Tiba2 dia bangkit berdiri hampir mau teriak namun berhenti sekejap menahan napas sambil berkata: “Tolong. Mama.” Saya ketawa geli liat mukanya karena keliatan banget dia hampir ngamuk tapi tiba2 idung kembang kempis karena harus menahan emosi. Geli campur bangga karena akhirnya dia bisa terapin apa yang selama ini kami ajarkan. “Good job, Ciacia. Gak pake marah2”, puji kami berdua.

Kadang kita jg bisa kayak Ciacia. Ketika kita nemuin masalah, kita reaktif banget. Marah-marah sendiri. Bahkan kesel sama Tuhan. Atau mungkin walau kita frustrasi, kita ngerasa diri kita mampu beresin semuanya itu sendiri. Padahal tangan dan telinga Tuhan selalu terbuka kalau kita mau datang membawa pergumulan kita. Sederhananya, kita cuma perlu datang dan bilang: Tolong, Tuhan.

13 September 2018

MA MAUK. Heran sungguh heran. Belakangan ini jadi kata favoritnya Cia2. Ma mauk. Kalo boleh saya terjemahkan berdasarkan kemampuan bahasa saya selama menjadi Mama Balabala selama 19 bulan, “ma mauk” artinya gak mau.

“Cia, makan yuk, turun yuk, main ini yuk…”

“Ma mauk!”

“Cia, tolong mama donk beresin ini, tolong buang itu, bantuin mama yuk…”

“Ma mauk, ma mauk…”

Ga ngerti juga kenapa dia doyan bgt jawab begitu. Belajar dr mana sampe sering default jawab “ma mauk” saya juga ga paham. Pokoknya “ma mauk”. Kadang2 nanti bisa berubah jadi “mauk”. Bener2 ga mudeng maksudnya dia apa ngomong begitu.

Gara2 “ma mauk” ini, saya jadi sering marahin Ciacia. Nulis posting kali ini aja saya mau hela napas terus bawaannya πŸ˜‚πŸ˜…. Aselik deh, apa gini ya rasanya jadi Tuhan ngadepin anakNya yg memberontak? Gedek bgt ya Tuhan. Apalagi Tuhan anakNya banyak. Pasti Tuhan jg mikir sama kali ya kayak saya. Kenapa ga taat aja sih, Nak? Hadehhhhh. Mixed feeling antara gondok sama anak dan nyadar juga saya sering bersikap “ma mauk” di depan Tuhan. πŸ˜”πŸ˜”πŸ˜” Ughhh.

30 Agustus 2018

Belakangan Ciacia sebelum tidur sering bawel meracau. Random talk namun seperti rekapan apa yang terjadi hari itu. Apa yang dia lihat. Dia rekam. Dia rasakan. Dia pelajari mungkin?

“Ta at! Ta at! No, no! Nakal…” ini ucapan dia pas goler2 menuju tidur setelah beberapa saat sebelumnya saya ceritain soal Adam dan Hawa yg tidak taat makan buah yg dilarang Tuhan. Kadang saya mikir ini uda bener belum sih ngajarin dia kalo responnya beginiπŸ˜….

Ciacia: “Tatut. Ojek. Huhu.”

Me: “Kenapa takut? Kan Abang Gojek baik.”

Ciacia: “Anteyin. Kue.”

Me: “Iya, Ciacia ga usa takut. Abang Gojek baik karena anterin kue. Kan ada Mama juga disini.”

Ini curhat dia barusan soalnya pagi ini dia nangis sambil mau meluk saya karena liat abang Gojek yg datang untuk pick up order makanan. πŸ˜…

Barusan bahas hal tersebut sama suami. Dia bilang kalo gitu kapan2 kita arahin Ciacia untuk ngeliat hari ini apa yg disyukurin ya ke Tuhan. Hehe. Iya juga ya. Biar dia mulai belajar dari kecil buat ngobrol juga sama Tuhan tentang hal apapun. Ini sih kayaknya PR Papa Mamanya juga deh. Ea ea ea. Belajar luangin waktu buat cerita sama Tuhan. Seperti Ciacia yang curhat ngerekap hari sama Mamanya.

Semangat keluarga Balabala!

6 Agustus 2018

Setelah mengalami masa-masa kelelahan yang luar biasa, akhirnya kami memutuskan untuk memakai ART kembali. Kemarin makelar langganan info hari ini mau bawa 1 orang yg bisa pulang hari. Akhirnya deal kerja mulai besok Selasa. Gak mau banyak berharap. Sing penting bisa kasi napas dulu buat kami terutama dlm hal menjaga Ciacia. Itu udah cukup. Wish me luck.

.

.

.

25 Agustus 2018

Hari ini dikebut bikin jurnal anak BIKK, saya baru ngeh 1 hal. Rasanya ini layak untuk dicatat. Hari dimana kami ngerasa down banget karena cape luar biasa menghadapi Ciacia berbarengan dg hari dimana calon ART kami datang (namanya Ibu Neneng). Kebetulan kah? Saya rasa kebetulan dalam Grand Master Plan TUHAN. Kebetulan yang memang sudah Dia atur. Kebetulan yang selalu “mepet” pada waktuNya. Mepet karena kapasitas kami ditarik Tuhan sampai semepet mungkin. Semepet mungkin sampai memang supaya kami belajar berserah kepada Tuhan. Hari ini Ibu Neneng puji Tuhan, cocok sama Ciacia, inisiatif, kerjanya rapi dan kami dapat bonus: dia bisa masak.

Kalo uda begini, kami mau ngomong apa lagi selain: God is good, all the time! 😊


Archives

August 2019
M T W T F S S
« Apr    
 1234
567891011
12131415161718
19202122232425
262728293031  
Advertisements