Balada Mama Balabala

Archive for the ‘Uncategorized’ Category

9 Agustus 2019

.

Wow menulis lagiii.

Memang yg namanya menulis juga butuh disiplin yaaa. BIKK libur, jurnalpun libur. Eyaaaa.

Biar bagaimanapun, ada banyak hal yg saya syukuri selama libur BIKK. Ada banyak hal yg Tuhan kerjakan pada kerohanian saya. Salah satunya disiplin berdoa.

Saya bersyukur sejak pindah rumah, proses adaptasi pelan2 berlangsung lancar. Sejak kami pindah dan tdk tinggal di toko lagi, kami merasa hidup kami lebih terstruktur. Teratur. Artinya jam tidur kami lbh konsisten. Bangun pagi mulai terbiasa lebih awal. Di sinilah saya merasa Tuhan begitu baik. Mengajak saya membangun kebiasaan untuk bangun pagi supaya saya ada waktu ngobrol sama Tuhan.

Dahulu terkadang saya dan Chrys memiliki konflik yg penyebabnya seringkali karena saya sendiri juga. Gejalanya saya mudah mengeluh. Mudah marah. Kalo kata Chrys, muka saya kusut. Ga ada senyum. So pasti ga ada sukacita.

Usut punya usut, saya menjadi sadar kalo penyebabnya adalah kerohanian saya yg mundur. Saat teduh uda lama banget ga dilakukan. Dalam kondisi seperti itu, tanpa saya sadari saya jadi lebih rawan berbuat dosa. Rawan menyakiti orang lain lewat perkataan saya. Hiks.

Setelah melewati konflik2 tersebut, rasanya Roh Kudus makin terus mengingatkan kalau saya uda mulai ga sate/doa sm Tuhan 1-2 hari. Seperti ada warning sound.

Hei, Nes! Kamu jangan sok kuat ya. Kamu ga bisa apa2 loh tanpaKu. Kamu mau kering lagi?

Puji Tuhan sampai hari ini kerinduan itu masih ada setiap hari. Kesibukan akan selalu ada. Kemalasan akan selalu mengintip. Maka dari itu ketaatan untuk DIAM/TINGGAL di dalam Tuhan HARUS SELALU DILATIH DAN DIUSAHAKAN. Hahaha. Perjuangan pastinya untuk saya yg penuh kedagingan ini. Kiranya Tuhan yg terus mampukan. Hiks.

Oh ya saya juga mulai membaca buku rohani kembali. Saya jg belajar untuk terus mendoakan suami setiap hari. Semuanya ini bukan karena kehebatan iman saya. Saya juga masih bergumul untuk ga buka Instagram/Whatsapp begitu bangun pagi. Haha. Namun saya yakin Tuhanlah yg akan memimpin perjalanan rohani saya. Thank You, God for reminding me to keep walking and dwelling in Your presence πŸ€—πŸ™.

12 April 2019

.

Sebenarnya ini instastories saya hari ini. Namun saya rasa masih nyambung sama jurnal ini. Jadi saya tambahin aja deh.

Saya terinspirasi sama seorang Edward Suhadi. Jurnal hari ini byk berhubungan dg tulisan dia berikut ini.

Ini uploadan instastories saya.

Lalu saya mengupload cerita beliau. Ceritanya bisa dilihat di sini.

Berikut beberapa cuplikannya.

Lalu saya mengakhiri dg upload ini.

.

Mendisiplin anak sudah tentu ya bagian dalam proses MENABUR. Saya dan suami rasanya seperti dibolak-balik sama Tuhan kalo menghadapi Ciacia yg lagi gak taat. Kami berdua pernah menangis. Teriak. Cuekin. Menghukum. Pukul. Bener2 mempertanyakan proses MENABUR ini di hadapan Tuhan. Kapan sih Tuhan menuainya? Bener ga sih Tuhan ada hasil? Kok mau nyerah ya Tuhan tapi kok ya ga mungkin juga nyerah sama anak sendiri? 😭😭😭😭😭😭😭😭.

.

Tuhan ingetin saya lewat tulisan Edward Suhadi. Menabur memang sulit. Ada ga enaknya. Pasti. Terima dulu realitanya bahwa ini ga enak. Tapi ga bisa stop di situ. Ada realita lain yg harus kami terus akui di dalam doa. Yaitu kalo kami punya Tuhan. Tuhan yg bekerja dan tidak diam. Siap menguatkan kami dg CARA APAPUN juga (bahkan lewat tulisan di atas). Tugas kami sederhana. Cuma 1. Menabur dg taat. Menabur sambil tetap mengandalkan Tuhan. Dalam proses menabur ini, kiranya Tuhan terus tunjukkan kami sukacita kecil yang akhirnya menjadi kekuatan kami dalam menjalaninya. πŸ˜­πŸ™

4 April 2019

.

Belakangan ini Cia2 sering banget saya time out. Beragam alasannya. Ga mau makan. Ga mau pulang dari taman. Ga mau tidur. Ga mau ini itu. Atau mau ini itu di luar perintah saya.

.

Cape sekali ya menghukum anak itu. Cape buat orang tua. Cape buat anak apalagi. Saya ampe mikir apa iya harus time out terus. Energi ini terbuang banyak sekali. Belum lagi saya dan suami sering kalap juga ketika marah. Tujuan baik sebuah koreksi mudah sekali kabur karena pelampiasan emosi. Huhu. Apa iya Cia2 makin taat karena dihukum begini? Entahlah.

.

Saya rasa ada hal yg harus lebih diutamakan juga ketimbang hukuman itu sendiri. Memasukkan nilai dan prinsip moral ketika waktu non-konflik itu juga penting. Bahkan jauh lebih penting. Kadang kalo ada kesempatan, saya dan suami malah sibuk sendiri dg layar ponsel masing2. Mencari hiburan diri di saat anak bisa main sendiri. Duhhh.

.

Tuhan sih pernah bilang ya kalo mengajar anak itu harus berulang-ulang. Waktu itu cuma sekedar tahu teorinya. Sekarang bener2 ngerasain apa itu BERULANG-ULANG. Ya emang gitu kali ngajarin anak kali, Nes! Uda dikasi tau Tuhan dari awal bakalan CAPEK, BOSEN, JENUH. Memang itu naturnya disiplin. BERULANG-ULANG. Sampai kapan? Sampai konsisten! Rasanya Tuhan seperti ngomong gini: “Lah emang menurutmu, Aku ni disiplinin kamu gimana, Nes? Sama atuh! Apa Aku nyerah? Ya nggak dong ya. Kalo ga, hidupmu uda berantakan kayak apa karena Aku tinggalin.” 😭😭😭

.

Saya diingetin lagi sama Tuhan. Tuhan gak pernah menyerah buat membentuk saya jadi orang yg lebih baik. Tuhan juga mau saya ga menyerah mendisiplin Cia2. Tuhan lakukan itu semua karena Dia sayang saya. Tuhan juga mau saya lakukan itu semua karena Dia mau saya belajar mengasihi Cia2 seperti Dia mengasihi anakNya. Sungguh bukan perkara mudah buat dua orang manusia yang sangat condong berbuat dosa. Sesungguhnya itulah alasan mengapa kami harus berdoa. Setiap hari. Setiap saat. Hiks. Tuhan, tolong kami! πŸ˜­πŸ™

23 Maret 2019

.

Bingung rasanya mau nulis apa. Udah 3 mingguan kami sekeluarga diobrak-abrik sama yg namanya flu, batuk dan masuk angin. Ga konsen rasanya ngapa2in. Kerja, jaga anak, tidur bahkan saat teduh. Bosen minum obat. Energi minim bgt rasanya. Kesel ga bisa produktif. Sampe saya bertanya, ini Tuhan lagi mau ajarin apa ya.

.

Apa saya diminta untuk berdiam? Berhenti sejenak dari kegiatan saya. Mengingat kembali bahwa saya butuh istirahat baik pikiran, jiwa dan jasmani.

.

Apa saya diajar untuk meminta? Bertanya dan memohon hanya kepada Satu yg mampu sembuhkan. Yang punya kuasa untuk memulihkan.

.

Apa saya diajar untuk tahu diri? Sadar bahwa saya ini memang manusia yg bisa sakit. Fana dan berasal dari debu. Maka dari itu harus banget bergantung sama Yang Kuasa.

.

Apa saya diingatkan untuk bersyukur? Bahwa sebesar apapun ketidaknyamanan saya, pasti tetap ada yg bisa disyukuri. Pasti tetap ada pemeliharaan Tuhan.

.

Saya rasa waktu saya tulis ini semua ke dalam jurnal saya baru ngerasain memang benar ini yang lagi Tuhan ajarin ke saya selama kami rontok berminggu-minggu. Ternyata ini toh ya gunanya ngejurnal. Disiplin yang akhirnya memaksa saya untuk mengingat pembelajaran dari Tuhan. Huhuhu. Terima kasih, Tuhan buat pelajaran berharga ini. 😭😭😭

1 Maret 2019
.
Beberapa hari yg lalu saya lagi dipijat suami di bagian punggung. Ada Ciacia di dalam kamar yang melihat kami. Tiba2 dia berdiri, menutup mata, melipat tangan sambil berkata pelan: β€œTuhan, sembuhin Mama.” Kalau dilihat lucu ya, Ciacia bisa spontan melihat orang lain yang sedang sakit lalu tahu bahwa dia harus berdoa kepada Tuhan. Memang dulu saya pernah mengajarkan waktu dia sakit: β€œKita berdoa yuk, Cia. Minta Tuhan sembuhin Ciacia.” Gak nyangka dia ngerti dan dipraktekin pas liat Mamanya sakit pegel. Langsung saya peluk dia gemes karena co cuit banget ya kamu Cia.
.
Kali ini saya yg belajar dari Ciacia. Semakin kita dewasa, kita ga semakin otomatis berdoa. Kita otomatis cari obat, cari dokter kalo lagi sakit. Kita otomatis cari teman kalo kesepian. Kita otomatis cari hiburan kalo lagi bete atau suntuk. Semakin kita tua, kita ga semakin otomatis cari Tuhan. Kebergantungan kita sama Tuhan makin kecil. Mungkin itu ya yang mau Tuhan ajarin tentang Kerajaan Allah dari anak kecil. Bukan tentang siapa yang kuat & layak yang berhak masuk. Namun siapa yang semakin hari, semakin sadar, kalo tiap hari, tiap jam, kita butuh Tuhan. Semakin hari, semakin ingat, kalo kita bukan sekedar WAJIB berdoa tapi BUTUH berdoa. Ayo Papa dan Mama Ciacia. Jangan lupa bergantung terus sama Tuhan!

10 Februari 2019

.

Akhirnya hari besok tiba. Hari dimana saya berhenti tidur miring setiap malam. Hari dimana saya berhenti memakai breastpad. Hari dimana saya bakal jarang ngalamin masuk angin karena kancing baju kebuka semaleman.

.

Banyak yg bilang menyapih atau weaning bukan proses yg mudah. Kelekatan yg selama ini sudah terbiasa dijalin ternyata harus distop. Sebagai anak pasti merasa gak enak. Gak nyaman. Ada kehilangan bagi si anak karena selama ini sepertinya kasih sayang jadi tidak ada (padahal masih ada). Huff tentunya ini jadi beban pikiran buat saya belakangan. Gimana ya nanti? Bisa ga ya dia? Sebenarnya yg paling saya kuatirkan lebih ke respon saya. Saya tau kelemahan saya adalah sering reaktif dlm menghadapi Cia2. Saya cm takut jd emosional dlm menghadapi Cia2. Huhu.

.

Sehari sebelum sapih, saya seharian cari dan baca artikel tentang menyapih. Saya juga tanya sana sini ke teman2 saya. Menggali pengalaman mereka. Pokoknya saya merasa harus memahami dulu prosesnya seperti apa dan bagaimana baru saya merasa lebih yakin menghadapi besok. Saya juga berusaha mencari artikel Kristen yg berhubungan dg menyapih. Ternyata ga ada ya hehehe. Jadi saya baca2 aja artikel Kristen tentang motherhood. Lalu saya rasa saya ga bisa cm mengisi otak saya dg pengetahuan aja. Salah ni kalo begini. Rasanya saya perlu siapin hati jg sama Tuhan. Jadi pas Cia2 tdr siang saya tenangin diri sambil berdoa dan merenung.

.

Ada 1 artikel yg saya baca. Di situ saya diingatkan bahwa Motherhood bukan sekedar ttg diri ibu itu sendiri. Tapi juga ttg bagaimana kita belajar mengasih Cia2 seperti Kristus mengasihi anakNya. Ini klasik bgt ya. Tp pas saya gumulin ttg menyapih ini, saya jujur ditegur sm Tuhan. Menyapih pun bukan sekedar artinya hore saya bebas dari tanggung jawab saya untuk menyusui. Bebas dari ketidaknyamanan yg ada saat menyusui. Bukan sekedar itu, Mak.

.

Menyapih berarti suatu proses mengantarkan Cia2 menuju kedewasaan. Bahwa ga bisa selamanya kamu mengenyot payudara Mama. Kamu harus belajar tidur sendiri. Makan dari makanan lain yg lebih padat dan bernutrisi. Kamu sudah besar. Kamu bertumbuh dan berkembang. Dan sama dg kesukacitaan kami melihat kamu bertumbuh, sama juga rasa ketidaknyamanan yg ada dalam proses tersebut. Growing pain will always be there. Tapi ga berhenti di situ, menyapih mengingatkan saya bahwa itulah gunanya orang tua dalam masa2 sulit bagi anak tersebut. Sama seperti Tuhan yg selalu berjanji bahwa Dia akan selalu ada buat anak2Nya dalam masa2 sulit. Saya dan suami jg belajar kalau kami harus berusaha menunjukkan kami tetap mengasihi Cia2 walaupun dia kehilangan “bukti kasih sayang” yg selama ini dia andalkan.

.

Saya juga belajar bersyukur untuk penyertaan Tuhan selama proses saya menyusui Cia2. Saya rasa perjuangan ASI mulai dari awal itu memang banyak banget sampai rasanya bisa dibikin beberapa episode jurnal. Sempat mau nyerah setelah 1 tahun. Ternyata bisa ya saya sampe 2 tahun 😭. Tuhan baik banget. Rasanya seperti sudah berjalan panjang dan lamaaaaa sekali. Kalo diingat rasanya mau nangis campur hepi campur bersyukur campur cape. Thank you, God. πŸ˜­πŸ™

.

Pada akhirnya saya akhirnya belajar buat mengandalkan Tuhan untuk proses ini. Belajar mengakui kelemahan saya dlm mengendalikan emosi di hadapan Tuhan. Minta Tuhan yg menolong saya dlm menghadapi Cia2. Saya jg belajar bahwa ada dua hal yg penting yg harus melandasi segala pengetahuan yg saya terima ttg proses menyapih ini. Hikmat dalam melihat situasi dan kondisi anak sehingga tau mana pengetahuan yg harus diterapkan, mana yg tidak. Be flexible jg dlm arti be wise dalam menjalani proses. Dan yg kedua, kasih kepada Cia2 itu sendiri. Hiks. Kasih yg mengutamakan kepentingan anak ketimbang kepentingan diri sendiri. Kasih yg membangun. Kasih yg mendidik. Kasih yg harus terus dilatih di kami yg sering jatuh bangun mengasihi. Tuhan yg tolong kami selalu. πŸ™

5 Februari 2019

Selamat tahun baru Imlek, tahunnya shio Babi. Selamat ulang tahun yang kedua, Ciara Alexa Santoso. Seru memang ultah Ciacia kali ini. Perayaannya 2 kali masing2 di rumah kakek neneknya. Kami sebagai orang tua ga siapin apa2. Menjelang Imlek, kerjaan bertambah luar biasa. Harapan kami cuma supaya bisa ngelewatin hari tersebut dengan baik. Karena kami tahu hari itu pasti akan cape sekali.

Di hari yg harusnya bahagia buat Ciara itu, ternyata ketidaktaatan dia malah menjadi-jadi. Seharian sering banget ga mau dengerin apa yg orang tuanya bilang. Sampe di kedua rumah kakek neneknya, malah diawali dg tangisan karena kami berdua memarahi dia.

Apa ini yg dinamakan Terrible Two? Bener2 yah, hari dimana kami harusnya bersyukur buat kehadiran Ciacia sejak dia lahir, lucunya malah membuat kami mengurut dada berpikir mengapa anak ini hadir ke dunia. Hahaha.

Ketika pulang ke rumah, sebelum tidur kami masi sempat merilekskan diri bersama Ciacia. Mood dia uda bagus. Kamipun jg sudah terlalu lelah untuk drama berikutnya. Bersyukur hari itu berakhir dg damai.

Kadang kalo Ciacia lagi kumat sampe bikin saya sedih, saya sering tiba2 keinget perkataan Ko Nael di BIKK. Menjadi orang tua itu berarti semakin mengenal hati Bapa. Sedihhhh banget rasanya ya. Begini ya rasanya. 😭 Pernah suatu kali saya dan suami marah luar biasa sampai Ciacia nangis sesenggukan dan terbata2 bilang: Ciacia sedih, Mama. Mama marahin Ciacia. 😭😒

Kami belajar betapa pedihnya harga ketidaktaatan. Ada keterpisahan yg membuat hati kedua pihak hancur. Kami juga sadar kami harus berjalan dg seimbang antara kelemahlembutan dan disiplin. Ketegasan dan fleksibilitas. Semua harus seimbang dan harmonis berjalan di atas papan parenting ini. Dan semuanya harus muncul dari hati yang mengasihi Allah dan sesama. Sangat kompleks bagi kami manusia yg lemah ini. Dua tahun ini, jangan2 Ciacia yg lebih β€œmengajarkan” banyak hal ketimbang kami. The days are long, yet the years feels so short. Kiranya Tuhan yang memampukan kami menjalani tahun2 ke depan menjadi orang tua yg lebih baik lagi.


Archives

December 2019
M T W T F S S
« Oct    
 1
2345678
9101112131415
16171819202122
23242526272829
3031