Balada Mama Balabala

Archive for April 2019

12 April 2019

.

Sebenarnya ini instastories saya hari ini. Namun saya rasa masih nyambung sama jurnal ini. Jadi saya tambahin aja deh.

Saya terinspirasi sama seorang Edward Suhadi. Jurnal hari ini byk berhubungan dg tulisan dia berikut ini.

Ini uploadan instastories saya.

Lalu saya mengupload cerita beliau. Ceritanya bisa dilihat di sini.

Berikut beberapa cuplikannya.

Lalu saya mengakhiri dg upload ini.

.

Mendisiplin anak sudah tentu ya bagian dalam proses MENABUR. Saya dan suami rasanya seperti dibolak-balik sama Tuhan kalo menghadapi Ciacia yg lagi gak taat. Kami berdua pernah menangis. Teriak. Cuekin. Menghukum. Pukul. Bener2 mempertanyakan proses MENABUR ini di hadapan Tuhan. Kapan sih Tuhan menuainya? Bener ga sih Tuhan ada hasil? Kok mau nyerah ya Tuhan tapi kok ya ga mungkin juga nyerah sama anak sendiri? 😭😭😭😭😭😭😭😭.

.

Tuhan ingetin saya lewat tulisan Edward Suhadi. Menabur memang sulit. Ada ga enaknya. Pasti. Terima dulu realitanya bahwa ini ga enak. Tapi ga bisa stop di situ. Ada realita lain yg harus kami terus akui di dalam doa. Yaitu kalo kami punya Tuhan. Tuhan yg bekerja dan tidak diam. Siap menguatkan kami dg CARA APAPUN juga (bahkan lewat tulisan di atas). Tugas kami sederhana. Cuma 1. Menabur dg taat. Menabur sambil tetap mengandalkan Tuhan. Dalam proses menabur ini, kiranya Tuhan terus tunjukkan kami sukacita kecil yang akhirnya menjadi kekuatan kami dalam menjalaninya. 😭🙏

Advertisements

4 April 2019

.

Belakangan ini Cia2 sering banget saya time out. Beragam alasannya. Ga mau makan. Ga mau pulang dari taman. Ga mau tidur. Ga mau ini itu. Atau mau ini itu di luar perintah saya.

.

Cape sekali ya menghukum anak itu. Cape buat orang tua. Cape buat anak apalagi. Saya ampe mikir apa iya harus time out terus. Energi ini terbuang banyak sekali. Belum lagi saya dan suami sering kalap juga ketika marah. Tujuan baik sebuah koreksi mudah sekali kabur karena pelampiasan emosi. Huhu. Apa iya Cia2 makin taat karena dihukum begini? Entahlah.

.

Saya rasa ada hal yg harus lebih diutamakan juga ketimbang hukuman itu sendiri. Memasukkan nilai dan prinsip moral ketika waktu non-konflik itu juga penting. Bahkan jauh lebih penting. Kadang kalo ada kesempatan, saya dan suami malah sibuk sendiri dg layar ponsel masing2. Mencari hiburan diri di saat anak bisa main sendiri. Duhhh.

.

Tuhan sih pernah bilang ya kalo mengajar anak itu harus berulang-ulang. Waktu itu cuma sekedar tahu teorinya. Sekarang bener2 ngerasain apa itu BERULANG-ULANG. Ya emang gitu kali ngajarin anak kali, Nes! Uda dikasi tau Tuhan dari awal bakalan CAPEK, BOSEN, JENUH. Memang itu naturnya disiplin. BERULANG-ULANG. Sampai kapan? Sampai konsisten! Rasanya Tuhan seperti ngomong gini: “Lah emang menurutmu, Aku ni disiplinin kamu gimana, Nes? Sama atuh! Apa Aku nyerah? Ya nggak dong ya. Kalo ga, hidupmu uda berantakan kayak apa karena Aku tinggalin.” 😭😭😭

.

Saya diingetin lagi sama Tuhan. Tuhan gak pernah menyerah buat membentuk saya jadi orang yg lebih baik. Tuhan juga mau saya ga menyerah mendisiplin Cia2. Tuhan lakukan itu semua karena Dia sayang saya. Tuhan juga mau saya lakukan itu semua karena Dia mau saya belajar mengasihi Cia2 seperti Dia mengasihi anakNya. Sungguh bukan perkara mudah buat dua orang manusia yang sangat condong berbuat dosa. Sesungguhnya itulah alasan mengapa kami harus berdoa. Setiap hari. Setiap saat. Hiks. Tuhan, tolong kami! 😭🙏


Archives

April 2019
M T W T F S S
« Mar   Aug »
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
2930  
Advertisements