Balada Mama Balabala

Archive for March 2019

23 Maret 2019

.

Bingung rasanya mau nulis apa. Udah 3 mingguan kami sekeluarga diobrak-abrik sama yg namanya flu, batuk dan masuk angin. Ga konsen rasanya ngapa2in. Kerja, jaga anak, tidur bahkan saat teduh. Bosen minum obat. Energi minim bgt rasanya. Kesel ga bisa produktif. Sampe saya bertanya, ini Tuhan lagi mau ajarin apa ya.

.

Apa saya diminta untuk berdiam? Berhenti sejenak dari kegiatan saya. Mengingat kembali bahwa saya butuh istirahat baik pikiran, jiwa dan jasmani.

.

Apa saya diajar untuk meminta? Bertanya dan memohon hanya kepada Satu yg mampu sembuhkan. Yang punya kuasa untuk memulihkan.

.

Apa saya diajar untuk tahu diri? Sadar bahwa saya ini memang manusia yg bisa sakit. Fana dan berasal dari debu. Maka dari itu harus banget bergantung sama Yang Kuasa.

.

Apa saya diingatkan untuk bersyukur? Bahwa sebesar apapun ketidaknyamanan saya, pasti tetap ada yg bisa disyukuri. Pasti tetap ada pemeliharaan Tuhan.

.

Saya rasa waktu saya tulis ini semua ke dalam jurnal saya baru ngerasain memang benar ini yang lagi Tuhan ajarin ke saya selama kami rontok berminggu-minggu. Ternyata ini toh ya gunanya ngejurnal. Disiplin yang akhirnya memaksa saya untuk mengingat pembelajaran dari Tuhan. Huhuhu. Terima kasih, Tuhan buat pelajaran berharga ini. 😭😭😭

Advertisements

1 Maret 2019
.
Beberapa hari yg lalu saya lagi dipijat suami di bagian punggung. Ada Ciacia di dalam kamar yang melihat kami. Tiba2 dia berdiri, menutup mata, melipat tangan sambil berkata pelan: “Tuhan, sembuhin Mama.” Kalau dilihat lucu ya, Ciacia bisa spontan melihat orang lain yang sedang sakit lalu tahu bahwa dia harus berdoa kepada Tuhan. Memang dulu saya pernah mengajarkan waktu dia sakit: “Kita berdoa yuk, Cia. Minta Tuhan sembuhin Ciacia.” Gak nyangka dia ngerti dan dipraktekin pas liat Mamanya sakit pegel. Langsung saya peluk dia gemes karena co cuit banget ya kamu Cia.
.
Kali ini saya yg belajar dari Ciacia. Semakin kita dewasa, kita ga semakin otomatis berdoa. Kita otomatis cari obat, cari dokter kalo lagi sakit. Kita otomatis cari teman kalo kesepian. Kita otomatis cari hiburan kalo lagi bete atau suntuk. Semakin kita tua, kita ga semakin otomatis cari Tuhan. Kebergantungan kita sama Tuhan makin kecil. Mungkin itu ya yang mau Tuhan ajarin tentang Kerajaan Allah dari anak kecil. Bukan tentang siapa yang kuat & layak yang berhak masuk. Namun siapa yang semakin hari, semakin sadar, kalo tiap hari, tiap jam, kita butuh Tuhan. Semakin hari, semakin ingat, kalo kita bukan sekedar WAJIB berdoa tapi BUTUH berdoa. Ayo Papa dan Mama Ciacia. Jangan lupa bergantung terus sama Tuhan!


Archives

March 2019
M T W T F S S
« Feb   Apr »
 123
45678910
11121314151617
18192021222324
25262728293031
Advertisements